Showing posts with label Info. Show all posts
Showing posts with label Info. Show all posts

Thursday, 20 June 2013

Silabus Kuliah Universitas Al-Ahgaff Yaman

Bismillah. Walhamdulillah.
Karna bulan-bulan ini adalah awal memasuki tahun ajaran baru, jadi postingan-postingan Kang Omen kali ini berhubungan dengan pendidikan. Terkhusus tentang kulaih di Universitas Al-Ahgaff Yaman, kampus tercinta Kang Omen. Dan berikut Silabus Kuliah Universitas Al-Ahgaff Yaman yang saya kutip dari blog AMI Ahgaff organisasi mahasiswa Indonesia di Universitas Al-Ahgaff.

Wednesday, 19 June 2013

Pengumuman Kelulusan Beasiswa Universitas Al-Ahgaff 2013


Bismillah. Walhamdulillah.
Pada postingan kali ini Kang Omen share mengenai "Pengumuman Kelulusan Beasiswa Universitas Al-Ahgaff Tahun Ajaran 2013/2014", tempat dimana saya kuliah. Berikut daftarnya yang saya kutip dari Ahgaff.edu

NO. NO. UJIAN NAMA ASAL SEKOLAH

PESERTA PUTRA
1. 001/I/2013 IMAN HIKAM MADINATUL ILMI DOLO
2. 015/I/2013 SUDIRMAN ALKHAIRAAT BULUNGAN
3. 002/II/2013 ABDUL RAZAK SYAHDIDA FASAL AL-WASHLIYAH MEDAN
4. 005/II/2013 MUHAMMAD AIDIL ADHAA UMMUL AYMAN ACEH
5. 006/II/2013 HUSNI MUBARAK UMMUL AYMAN ACEH
6. 007/II/2013 ANSHARUDDIN BIN SUFYAN HARUN UMMUL AYMAN ACEH
7. 009/II/2013 MUHAMMAD SAIDI RIDWAN UMMUL AYMAN ACEH
8. 011/II/2013 ISMAIL BIN SUHERMAN NURUL YAQIN PADANG
9. 015/II/2013 RAHMAD BIN MHD LEDANG DARUL ULUM MADINA
10. 006/III/2013 MUHAMMAD JUANDA SAPUTRA AR-RIYADH PALEMBANG
11. 007/III/2013 BERLIN ALEXANDER AR-RIYADH PALEMBANG
12. 008/III/2013 ALIF HAMDANI MUSTHAFAWIYAH PURBABARU
13. 009/III/2013 ULI BAHARI DAULAY MUSTHAFAWIYAH PURBABARU
14. 010/III/2013 FIRMA HADI MAULANA MUSTHAFAWIYAH PURBABARU
15. 001/IV/2013 BAKRI BIN SELAMET RIYADI DARUL FALAH MATARAM
16. 003/IV/2013 LALU ABDUL ROSYID MA’RUF AL-AZIZIYYAH LOBAR
17. 004/IV/2013 MUHAMMAD MAZIN AL-AZIZIYYAH LOBAR
18. 006/IV/2013 MUKSAN BIN MAHSUN NU ABHARIYYAH LOBAR
19. 007/IV/2013 ZULAEFI BIN ABDULLAH MAN 2 MATARAM
20. 008/IV/2013 LALU NIZAMUL MUSDIQI HIKMATUSSYARIF NW NARMADA
21. 009/IV/2013 MUH. SYUKRI YANTO MAN SELONG LOTIM
22. 001/V/2013 MUKHLIS FEBRIYANTO TA'MIRUL ISLAM SURAKARTA
23. 002/V/2013 DIYAUL MANAN MUS SARANG
24. 003/V/2013 KAMAL RIFQI BIN MOCHAMAD AL ANWAR SARANG
25. 004/V/2013 MISBACHUN NI’AM ALHIDAYAH LASEM
26. 006/V/2013 ABDUL ROZAQ BIN HUSAIN AL HIDAYAH LASEM
27. 011/V/2013 MUHAMMAD ARWANI ASHFIYA BAHRUL ULUM JOMBANG
28. 012/V/2013 M. ILYAS BIN KURDI NAZHATUT THULLAB SAMPANG
29. 013/V/2013 GHOZALI NAZHATUT THULLAB SAMPANG
30. 014/V/2013 RUKIB BIN FAHRI NAZHATUT THULLAB SAMPANG
31. 015/V/2013 TAUFIQUR RAHMAN NAZHATUT THULLAB SAMPANG
32. 017/V/2013 HOLIK BIN MUKSIN NAZHATUT THULLAB SAMPANG
33. 018/V/2013 UBAIDILLAH BIN ABDUL HAMID NAZHATUT THULLAB SAMPANG
34. 025/V/2013 AMZAH MAMBAUL ULUM MADURA
35. 026/V/2013 ALIMULLAH MAMBAUL ULUM MADURA
36. 028/V/2013 ALI AHMAD QOSIM BAFAGIH TBS KUDUS
37. 030/V/2013 AHMAD BURHANUDIN TBS KUDUS
38. 031/V/2013 MUHAMMAD SYAFIQ AFIF ADANI YAJRI MAGELANG
39. 034/V/2013 AFAN ZIDNI TBS KUDUS
40. 036/V/2013 DIAN HIDAYAT TBS KUDUS
41. 001/VI/2013 HUSIN ALI ASSEGAF DAAR IHSAN TUBAN
42. 006/VI/2013 M. IRFAN BIN M. BASORI DARUL MANNAN BANGKALAN
43. 007/VI/2013 NUR KHOLIS BIN SYAHRI BAHRUL ULUM JOMBANG
44. 010/VI/2013 ALI USMAN RAMADHAN DARULLUGHAH WADDA'WAH
45. 011/VI/2013 MOH. DJAMALUDDIN DARULLUGHAH WADDA'WAH
46. 012/VI/2013 SAYID MUHAMMAD UMAR ASSEGAF DARULLUGHAH WADDA'WAH
47. 013/VI/2013 ZAHFAIDHBIN BAJURI YUSUF DARULLUGHAH WADDA'WAH
48. 017/VI/2013 IMAM MA'SUM BAHRUL ULUM JOMBANG
49. 021/VI/2013 AHMADAL MUSTHOFA MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
50. 024/VI/2013 RAHMAT HIDAYAT MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
51. 042/VI/2013 MOH. DAKIN HASIB MAMBAUL ULUM PAMEKASAN
52. 044/VI/2013 SAFIUDIN BIN MOH IMRON AL-MAHRUSIYAH KEDIRI
53. 047/VI/2013 ZAIN MAHFUDZ SYAUBARI RIYADHUL JANNAH PACET
54. 051/VI/2013 AHMAD ZAKKI SAMUDRA DARUTTAUHID MALANG
55. 052/VI/2013 MOHAMMAD MIQDAD ARIFIN DARUL HIKAM MALANG
56. 058/VI/2013 ABDULLAH AL-KHIRID DARULLUGHAH WADDA'WAH
57. 062/VI/2013 HANIEF DARULLUGHAH WADDA'WAH
58. 064/VI/2013 MUHAMMAD AFFAN AL-FALAHIYAH LANGITAN
59. 003/VII/2013 MUSTHOFAL FITRI ALFALAH BANJARBARU
60. 006/VII/2013 MURDANI BIN HADERI ALFALAH BANJARBARU
61. 007/VII/
2013 RIYADHUSSHALIHIN ABDURRAHMAN MAMBA'UL ULUM BANJAR
62. 013/VII/2013 MUHAMMAD ALFATH AKBAR RAKHA AMUNTAI
63. 018/VII/2013 ZAINAL ATQIYA RAKHA AMUNTAI
64. 019/VII/2013 MAULANA SYAFI'I RAKHA AMUNTAI
65. 024/VII/2013 FAUZAN NUR RAHMAN DARUL HIJRAH MARTAPURA
66. 055/VII/2013 MUHAMMAD YAHYA DARUSSALAM MARTAPURA
67. 001/VIII/2013 YAYAT AHMAD DIMYATI DAARUL QUR'AN CIREBON
68. 004/VIII/2013 SYARIFUDIN BIN TARMUDI AL IKHSAN BANYUMAS
69. 007/VIII/2013 M. BURHANUDIN BIN KASTOLANI SALAFIYAH SIMBANG KULON
70. 013/VIII/2013 MUHAMMAD MULYONO NURUL HUDA PEKALONGAN
71. 016/VIII/2013 MUH. MUFTI ALI BUSTANUL MAKMUR BANYUWANGI
72. 017/VIII/2013 ARIS HIDAYAT BUNTET CIREBON
73. 019/VIII/2013 RIKI FAISAL DAARUL RAHMAN JAKARTA
74. 022/VIII/2013 DHOHAR MIZAN AMALI ASY'ARIYAH WONOSOBO
75. 024/VIII/2013 MUHAMMAD TARMIDI MAN CIPASUNG TASIKMALAYA
76. 027/VIII/2013 WAWAN PURNAWAN AL-MUAWANAH BEKASI
77. 030/VIII/2013 AHMAD ZAMZAM SAEFI ARRISALAH KEDIRI
78. 031/VIII/2013 MUHAMMAD RIDLA AZHARUDIN AMTSILATI JEPARA
79. 032/VIII/2013 MAS AGUS AZRO CHALIM AMTSILATI JEPARA
80. 033/VIII/2013 MUHAMMAD RIF'AH AMTSILATI JEPARA
81. 039/VIII/2013 AGUS SHOLEH AR-RISALAH KEDIRI
82. 040/VIII/2013 ASROR RIDLWAN AR-RISALAH KEDIRI
83. 041/VIII/2013 AL-JUNAID MUHAMMAD IDRIS SMAN 4 JAYAPURA
84. 044/VIII/2013 MUKHAMMAD HARIS IKRAMULLAH DARULLUGHAH WADDA'WAH
85. 046/VIII/2013 MUHAMMAD RIZQI BAIHAQI DARULLUGHAH WADDA'WAH
86. 047/VIII/2013 TAUFAN AZHARI BUNTET CIREBON
87. 048/VIII/2013 ANDIKA YUSUF YORDAN UMMUL QURO AL-ISLAMI BOGOR
88. 051/VIII/2013 MOCHAMAD WILDAN FIRDAUS BUNTET CIREBON
89. 058/VIII/2013 TETRA VEBRI ARAKHMAN EL-BAYAN CILACAP
90. 064/VIII/2013 BILAL BIN ABDUL HALIM DIMYATHI DARUL WIHDAH SRAGEN
91. 065/VIII/2013 AHMAD DZULFAQAR DARUL WIHDAH SRAGEN
92. 066/VIII/2013 NURAHMANSYAH DAARUL RAHMAN JAKARTA
93. 067/VIII/2013 SYARIF ALFIKRI ALAYDRUS DARUL WIHDAH SRAGEN
94. 068/VIII/2013 AHMAD SYARIFUDIN DARUL WIHDAH SRAGEN
95. 074/VIII/2013 ACHMAD LATIF MASRURI SYUBBANUL WATHON MAGELANG
96. 079/VIII/2013 IMAM SHODIQUL WA'DI MAJMA’UL BAHROIN BOGOR
97. 087/VIII/2013 MUHAMMAD MUTAWAKKIL MUS SARANG
98. 088/VIII/2013 M. HAIDAR ASSEGGAF SMAN 47 JAKARTA
99. 090/VIII/2013 M. MAULANA MALIK IBRAHIM MAMBA'UL MA'ARIF JOMBANG
100. 092/VIII/2013 LABIB ELMUNA CIWARINGIN CIREBON
101. 093/VIII/2013 MUHAMMAD SAJID CIWARINGIN CIREBON
102. 095/VIII/2013 M. MUHIBBUDIN GHOZALIYYAH
103. 100/VIII/2013 DEDY KURNIAWAN PUTRA SALAFIYAH SIDOARJO
104. 101/VIII/2013 MOHAMMAD ULIL ABSOR SALAFIYAH SIDOARJO
105. 104/VIII/2013 SAIFURWANTO SUNNIYAH SALAFIYAH
106. 107/VIII/2013 MUHAMAD SULTONI DARUL ISTIQOMAH TRENGGALEK
107. 108/VIII/2013 FILDA TRISNA NW PUTRA NARMADA

PESERTA PUTRI
108. 006/I/P/2013 NURAFNI ALKHAIRAT PALU
109. 001/III/P/2013 SULISTIANINGSIH DARUSSALAM NGAWI
110. 004/III/P/2013 NURUL HAFIDZOH AL-ITTIFAQIYAH INDRALAYA
111. 001/V/P/2013 SHOFA RAFIQIL A'LA AL HIDAYAH LASEM
112. 002/V/P/2013 NURUL FAIZAH NAZHATUT THULLAB SAMPANG
113. 004/V/P/2013 NASIBAH BINTI MASHUDI AMTSILATI JEPARA
114. 006/VI/P/2013 FAZAT AZIZAH MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
115. 008/VI/P/2013 LATIFAH MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
116. 004/VII/P/2013 KHAIRUN NISA BT RAIHAN RAKHA AMUNTAI
117. 013/VII/P/2013 SOFIAH ROSYADI AL-FALAH BANJARBARU
118. 016/VII/P/2013 MULYANI RACHMAN AL-FALAH BANJARBARU
119. 019/VII/P/2013 NOR LATIFAH DARUL ILMI BANJARBARU
120. 021/VII/P/2013 AULIA MAGFIROH DARUL ILMI BANJARBARU
121. 022/VII/P/2013 MINAH BINTI HAMLI DARUL ILMI BANJARBARU
122. 009/VIII/P/2013 TRI ARMIA CHOERIYATI AL-HIKMAH II BREBES
123. 011/VIII/P/2013 LAILIA NUR AWALU SHOLICHAH AR-RISALAH KEDIRI
124. 012/VIII/P/2013 LIA ATIQOTUL MAULA ANNAJAH JOMBANG
125. 017/VIII/P/2013 ZAINAB RAHMATULLOH H. AL-FATAH TEMBORO
126. 023/VIII/P/2013 SULISTIA NISA UTAMI UMMUL QURO BOGOR
127. 024/VIII/P/2013 USWATUN HASANAH UMMUL QURO BOGOR

NB:
1. Bagi peserta yang dinyatakan LULUS, wajib mengkonfirmasi kesediaan mengambil beasiswa by SMS (tidak telpon) ke nomor HP : 0815-4652-2000 dengan menulis nama lengkap dan nomor ujian sesuai yang tertera dalam pengumuman ini paling lambat tanggal 25 Juni 2013.

2. PASPOR Peserta paling lambat kami terima tanggal 10 Juli 2013. Adapun persyaratan lainnya yang harus dipenuhi dapat diserahkan selambat-lambat
nya tanggal 20 Juli 2013. Semua pengiriman berkas berikut pengiriman dana wajib menyertakan berita nama lengkap dan nomor ujian. Semua berkas yang diserahkan harus asli dan dikirim via Pos/Tiki dll atau dapat diantar langsung ke : Kantor Yayasan Al-Ahgaff Jl. Jagasatru No. 56/193 Kota Cirebon Jawa Barat.

3. BAGI PESERTA YANG TIDAK LULUS, dapat mengikuti Program Persiapan (I’dad) di Markaz Lughatil Arabiyyah Mukalla, Hadhramaut Yaman dengan membayar biaya pendidikan sebesar USD.1,000,- (seribu dolar Amerika) per tahun.

4. Kami juga membuka program persiapan di Indonesia bagi mereka yang memiliki rata-rata ijazah minimal 8,0 dan usia ijazah tidak lebih dari 2 (dua) tahun.

5. TELAH DIBUKA “MA’HAD ALAWIYYAH” DI KOTA MUKALLA HADHRAMAUT YAMAN DI KEDIAMAN DAN DI BAWAH BIMBINGAN REKTOR UNIVERSITAS AL-AHGAFF PROF.DR. AL-HABIB ABDULLAH MUHAMMAD BAHARUN, MA, bagi mereka yang ingin mengikuti program ini dapat menghubungi kami dan akan diberangkatkan bersama dengan seluruh mahasiswa baru. (jumlah pelajar terbatas)

Informasi lengkap tentang beasiswa Universitas Al-Ahgaff Yaman, bisa anda tanyakan di Grup Facebook Yayasan Al-Ahgaff Indonesia.

Wednesday, 4 April 2012

ZARKASYI VAN BULUNGAN: Hikayat Daerah Istimewa Bulungan

ZARKASYI VAN BULUNGAN: Hikayat Daerah Istimewa Bulungan: (Sultan Maulana Muhammad Djalaluddin, Kepala Istimewa Daerah Bulungan yang pertama sekaligus yang terakhir) Bicara tentang sejarah lawas m...

Wednesday, 21 March 2012

Kerajaan Bulungan yang mulai terlupakan


Berdirinya Kerajaan Bulungan tidak dapat dipisahkan dengan mitos ataupun legenda yang hidup secara turun-temurun dalam masyarakat. Legenda bersifat lisan dan merupakan cerita rakyat yang dianggap oleh yang empunya cerita sebagai suatu kejadian yang benar-benar terjadi. Karena sifatnya yang tidak tertulis dan sering kali mengalami distorsi maka sering kali pula dapat jauh berbeda dengan kisah aslinya. Yang demkian itulah disebut dengan folk history (sejarah kolektif).
A. Masa Pemerintahan Yang Dipim-pin Oleh Kepala Adat
Kuwanyi, adalah nama seorang pemimpin suku bangsa Dayak Hupan (Dayak Kayan) karena tinggal di hilir Sungai Kayan, mula-mula mendiami sebuah perkampungan kecil yang penghuninya hanya terdiri atas kurang lebih 80 jiwa di tepi Sungai Payang, cabang Sungai Pujungan. Karena kehidupan penduduk sehari-hari kurang baik, maka mereka pindah ke hilir sebuah sungai besar yang bernama Sungai Kayan.
Suatu hari Kuwanyi pergi berburu ke hutan, tetapi tidak seekorpun binatang yang diperolehnya, kecuali seruas bambu besar yang disebut bambu betung dan sebutir telur yang terletak di atas tunggul kayu Jemlay. Bambu dan telur itu dibawanya pulang ke rumah. Dari bambu itu keluar seorang anak laki-laki dan ketika telur itu dipecah ke luar pula seorang anak perempuan. Kedua anak ini dianggap sebagai kurnia para Dewa. Kuanyi dan istrinya memelihara anak itu baik-baik sampai dewasa. Ketika keduanya dewasa, maka masing-masing diberi nama Jauwiru untuk yang laki-laki dan yang perempuan bernama Lemlai Suri. Keduanya dikawinkan oleh Kuwanyi.
Kisah Jauwiru dan Lemlasi Suri kini diabadikan dengan didirikannya sebuah monumen “telor Pecah”. Monumen tersebut terletak di antara jalan sengkawit dan jelarai, yang mengingatkan kita tentang cikal bakal berdirinya kesultanan Bulungan.
Bulungan, berasal dari perkataan “Bulu Tengon” (Bahasa Bulungan), yang artinya bambu betulan. Karena adanya perubahan dialek bahasa Melayu maka berubah menjadi “Bulungan”. Dari sebuah bambu itulah terlahir seorang calon pemimpin yang diberi nama Jauwiru. Dan dalam perjalanan sejarah keturunan, lahirlah kesultanan Bulungan.
Setelah Kuwanyi wafat maka Jauwiru menggantikan kedudukan sebagai ketua suku bangsa Dayak (Hupan). Kemudian Jauwiru mempunyai seorang putera bernama Paran Anyi.
Paran Anyi tidak mempunyai seorang putera, tetapi mempunyai seorang puteri yang bernama Lahai Bara yang kemudian kawin dengan seorang laki-laki bernama Wan Paren, yang menggantikan kedudukannya. Dari perkawinan Lahai Bara dan Wan Paren lahir seorang putera bernama Si Barau dan seorang puteri bernama Simun Luwan.
Pada masa akhir hidupnya, Lahai Bara mengamanatkan kepada anak-anaknya supaya “Lungun” yaitu peti matinya diletakkan di sebelah hilir sungai Kipah. Lahai Bara mewariskan tiga macam benda pusaka, yaitu ani-ani (kerkapan). Kedabang, sejenis tutup kepala dan sebuah dayung (bersairuk). Tiga jenis barang warisan ini menimbulkan perselisihan antara Si Barau dan saudanya, Simun Luwan. Akhirnya Simun Luwan berhasil mengambil dayung dan pergi membawa serta peti mati Lahai Bara. Karena kesaktian yang dimiliki oleh Simun Luwan, hanya dengan menggoreskan ujung dayung pada sebuah tanjung dari sungai Payang, maka tanjung itu terputus dan hanyut ke hilir sampai ke tepi Sungai Kayan, yang sekarang terletak di kampung Long Pelban. Di Hulu kampung Long Pelban inilah peti mati Lahai Bara dikuburkan. Menurut kepercayaan seluruh keturunan Lahai Bara, terutama keturunan raja-raja Bulungan, dahulu tidak ada seorangpun yang berani melintasi kuburan Lahai Bara ini, karena takut kutukan Si Barau ketika bertengkar dengan Simun Luwan. Bahwa siapa saja dari keturunan Lahai Bara bila melewati peti matinya niscaya tidak akan selamat. Tanjung hanyut itu sampai sekarang oleh suku-suku bangsa Dayak Kayan dinamakan Busang Mayun, artinya Pulau Hanyut.
Kepergian Simun Luwan disebabkan oleh perselisihan dengan saudaranya sendiri, saat itu merupakan permulaan perpindahan suku-suku bangsa Kayan, meninggalkan tempat asal nenek moyang mereka di sungai Payang menuju sungai Kayan, dan menetap tidak jauh dari Kota Tanjung Selor ibu kota daerah Bulungan sekarang. Suku bangsa Kayan hingga sekarang masih terdapat di beberapa perkampungan di sepanjang sungai Kayan, di hulu Tanjung Selor, di Kampung Long Mara, Antutan dan Pimping.
Simun Luwan mempunyai suami bernama Sadang, dan dari perkawinan mereka lahir seorang anak perempuan bernama Asung Luwan. Asung Luwan kawin dengan seorang bangsawan dari Brunei, yaitu Datuk Mencang.
Sejak pemerintahan Datuk Mencang inilah timbulnuya kerajaan Bulungan. Datuk Mencang adalah salah seorang putera Raja Brunei di Kalimantan Utara yang telah mempunyai bentuk pemerintahan teratur. Datuk Mencang berlabuh di muara sungai Kayan Karena kehabisan persediaan air minum. Dengan sebuah perahu kecil Datuk Mencang dan Datuk Tantalani menyusuri sungai Kayan mencari air tawar, tetapi suku bangsa Kayan sudah siap menghadang kedatangan mereka. Mujur pihak Datuk Mencang dan Datuk Tantalani cukup bijaksana dapat mengatasi keadaan dan berhasil mengadakan perdamaian dengan penduduk asli sungai Kayan. Dari hasil perdamaian ini akhirnya Datuk Mencang kawin dengan Asung Luwan, salah seorang puteri keturunan Jauwiru.
Menurut legenda, lamaran Datuk Mencang atas Asung Luwan ditolak, kecuali Pangeran dari Brunei itu sanggup mempersembahkan mas kawin berupa kepala Sumbang Lawing, pembunuh Sadang, kakaknya. Melalui perjuangan, ketangkasan dan kecerdasan, akhirnya Datuk Mencang dapat mengalahkan Sumbang Lawing. Perang tanding dilakukan dengan uji ketangkasan membelah jeruk yang bergerak dengan senjata. Datuk Mencang lebih unggul dan meme-nangkan uji ketangkasan tersebut.
B. Masa Pemerintahan Yang Dipim-pin Oleh Kesatria/Wira.
Setelah Asung Luwan menikah dengan datuk Mencang (1555-1594), berakhirlah masa pemerintahan di daerah Bulungan yang dipimpin oleh Kepala Adat/Suku, karena sejak Datuk Mencang memimpin daerah Bulungan, pemimpinnya disebut sebagai Kesatria/Wira.
Datuk Mencang digantikan oleh menantunya yang bernama Singa Laut, yang memerintah tahun 1594-1618.
Untuk pemerintahan selanjutnya adalah Wira Kelana, putra Singa Laut yang memerintah tahun 1618-1640.
Wira Keranda menggantikan ayahnya, Wira Kelana sebagai raja dan memerintah pada tahun 1640-1695.
Pemerintahan selanjutnya adalah Wira Digendung, putra Wira Kelana yang memerintah pada tahun 1695-1731.
Wira Digendung digantikan oleh putranya bernama Wira Amir alias Sultan Amiril Mukminin yang memerintah pada tahun 1731-1777.
C. Masa Pemerintahan Yang Dipim-pin Oleh Seorang Sultan.
Sultan Amiril Mukminin kemudian digantikan oleh putranya yang bernama Sultan Alimuddin dan memerintah pada tahun 1777-1817.
Sultan Muhammad Kaharuddin menggantikan ayahnya dan memerintah pada tahun 1817-1861. kemudian memerintah lagi pada tahun 1866-1873. Sebenarnya ia telah menyerahkan pemerintahan pada anak pertamanya, Sultan Djalaluddin I. Namun oleh karena sering sakit-sakitan maka kekuasaan pemerintahan diambil alih kembali.
Pemegang kekuasaan selanjut-nya adalah Sultan Kalifatul Alam Muhammad Adil (1873-1874). Ia dikenal sebagai ulama yang memiliki banyak pengikut, dan senantiasa menentang kebijakan kerjasama dengan Belanda. Sultan Kalifatul Alam Muhammad Adil mengabaikan seluruh perjanjian yang pernah dilakukan dengan Belanda. Akhirnya ia meninggal dalam suatu perjamuan makan yang diselengga-rakan oleh Belanda.
Sultan Kaharuddin (1874-1889). Pada masa pemerintahannya telah terjalin kerjasama dengan Belanda yang ditandai dengan adanya perjanjian kerjasama (Konterverklaring de tweede II). Pokok perjanjiannya, Belanda dapat menentukan kebijakan Sultan Bulungan termasuk urusan pajak, dan Sultan Kaharuddin terjamin keamanannya. Hal tersebut adalah merupakan langkah awal dari strategi Belanda untuk melakukan penekanan-penekanan yang merugikan rakyat.
Sultan Azimuddin (1889-1899). Meskipun ia bukan putra kandung Sultan Kaharuddin II, pengukuhannya sebagai sultan didukung oleh Gubernur Jenderal Belanda dan mendapat pengesahan melalui Surat Keputusan tertanggal 4 Desember 1889.
Pengian Kesuma (1899-1901) biasa dipanggil dengan sebutan Putri Sibut. Ia adalah istri Sultan Azimuddin. Ia memegang kekuasaan selama 2 tahun.
Sultan Kasimudin (1901-1925). Ia meninggal karena tertembak.
Datu Mansyur (1925-1930). Sesungguhnya ia hanyalah pemangku jabatan sultan. Seharusnya pengganti Sultan Kasimudin adalah Sultan Ahmad Sulaiman yang waktu itu sedang mengikuti pendidikan Holands Inlandsche School (HIS) di Samarinda dan Medan.
Sultan Ahmad Sulaiman (1930-1931), menduduki jabatan setelah pulang dari mengikuti pendidikan Inlandsche School (HIS) di Samarinda dan Medan, dan menjalankan pemerintahan selama sembilan bulan.
Sultan Maulana Muhammad Djalaluddin II (1931-1958). Adalah Sultan Bulungan yang terakhir. Ia membangun istana baru yang disebut dengan Istana III. Meninggal pada tanggal 21 Desember 1958.