Tuesday, 15 October 2013

3rd Ied Adha at Hadramawt Yemen, Menyedihkan Bro!!!

Ehm, ehm. Check sound, one two three check check. Heuheu.

Bismillah. Walhamdulillah.

Allahu akbar, allahu akbar, allahu akbar, laa ilaaha illallahu allahu
akbar, allahu akbar wa lillahil chamd. Riuh takbir hanya sesekali
terdengar dari pengeras suara masjid-masjid. Tidak ada festival
takbir/takbir keliling, tidak ada bunyi bedug, kentongan, pesta

Tuesday, 8 October 2013

Negeri Cermin, Tidak Bercermin Tidak Mencerminkan

Ini adalah negeri cermin, setiap sudut negeri terpampang cermin-cermin melekat erat. Di dinding, sisi kamar, kamar mandi, toilet, westafel, hingga kendaraan-kendaraan memiliki cermin. Cermin, cermin cermin. Dimana-mana ada cermin.

Sunday, 25 August 2013

Mengenang 64 Tahun Pengibaran Sangsaka Merah Putih

Beberapa saat yang lalu kita baru saja selesai melaksanakan upacara kemerdekaan 17 Agustus 2013, bila dihitung-hitung sungguh tak terasa sudah 64 tahun berlalu sejak pengibaran bendera merah putih pertama di bumi Bulungan yang begitu khitmat terlaksana dibawah tekanan NICA dan semangat masyarakat Kesultanan Bulungan yang begitu menyala-nyala mendukung Republik Indonesia.

Tuesday, 13 August 2013

Padamu Negeri Ku Berjanji, Berbakti, Mengabdi

Padamu negeri kami berjanji
Padamu negeri kami berbakti 
Padamu negeri kami mengabdi 
Bagimu negeri jiwa raga kami - [Soul Of The Nation, Padamu Negeri By Kusbini]







Allah. Satu bait saja Kusbini mampu membuatku spechless tak mampu ucapkan kata-kata. Sederhana, namun mampu menyampaikan banyak makna bagiku. "Berjanji, Berbakti, Mengabdi", arrgghh, "Berjanji, Berbakti, Mengabdi Dengan Jiwa Raga".

Tuesday, 25 June 2013

Tips Menghadapi Keberangkatan Sekolah ke Luar Negeri

Bismillah. Walhamdulillah.

Pada postingan kali ini Kang Omen akan membahas apa saja sih yang harus dipersiapkan untuk ke luar negeri bagi teman-teman yang mau lanjut kuliah di luar Indonesia. Yang pastinya sangat penting buat teman-teman ketahui. Agar tidak menyesal di kemudian hari. heuheu

Thursday, 20 June 2013

Silabus Kuliah Universitas Al-Ahgaff Yaman

Bismillah. Walhamdulillah.
Karna bulan-bulan ini adalah awal memasuki tahun ajaran baru, jadi postingan-postingan Kang Omen kali ini berhubungan dengan pendidikan. Terkhusus tentang kulaih di Universitas Al-Ahgaff Yaman, kampus tercinta Kang Omen. Dan berikut Silabus Kuliah Universitas Al-Ahgaff Yaman yang saya kutip dari blog AMI Ahgaff organisasi mahasiswa Indonesia di Universitas Al-Ahgaff.

Wednesday, 19 June 2013

Pengumuman Kelulusan Beasiswa Universitas Al-Ahgaff 2013


Bismillah. Walhamdulillah.
Pada postingan kali ini Kang Omen share mengenai "Pengumuman Kelulusan Beasiswa Universitas Al-Ahgaff Tahun Ajaran 2013/2014", tempat dimana saya kuliah. Berikut daftarnya yang saya kutip dari Ahgaff.edu

NO. NO. UJIAN NAMA ASAL SEKOLAH

PESERTA PUTRA
1. 001/I/2013 IMAN HIKAM MADINATUL ILMI DOLO
2. 015/I/2013 SUDIRMAN ALKHAIRAAT BULUNGAN
3. 002/II/2013 ABDUL RAZAK SYAHDIDA FASAL AL-WASHLIYAH MEDAN
4. 005/II/2013 MUHAMMAD AIDIL ADHAA UMMUL AYMAN ACEH
5. 006/II/2013 HUSNI MUBARAK UMMUL AYMAN ACEH
6. 007/II/2013 ANSHARUDDIN BIN SUFYAN HARUN UMMUL AYMAN ACEH
7. 009/II/2013 MUHAMMAD SAIDI RIDWAN UMMUL AYMAN ACEH
8. 011/II/2013 ISMAIL BIN SUHERMAN NURUL YAQIN PADANG
9. 015/II/2013 RAHMAD BIN MHD LEDANG DARUL ULUM MADINA
10. 006/III/2013 MUHAMMAD JUANDA SAPUTRA AR-RIYADH PALEMBANG
11. 007/III/2013 BERLIN ALEXANDER AR-RIYADH PALEMBANG
12. 008/III/2013 ALIF HAMDANI MUSTHAFAWIYAH PURBABARU
13. 009/III/2013 ULI BAHARI DAULAY MUSTHAFAWIYAH PURBABARU
14. 010/III/2013 FIRMA HADI MAULANA MUSTHAFAWIYAH PURBABARU
15. 001/IV/2013 BAKRI BIN SELAMET RIYADI DARUL FALAH MATARAM
16. 003/IV/2013 LALU ABDUL ROSYID MA’RUF AL-AZIZIYYAH LOBAR
17. 004/IV/2013 MUHAMMAD MAZIN AL-AZIZIYYAH LOBAR
18. 006/IV/2013 MUKSAN BIN MAHSUN NU ABHARIYYAH LOBAR
19. 007/IV/2013 ZULAEFI BIN ABDULLAH MAN 2 MATARAM
20. 008/IV/2013 LALU NIZAMUL MUSDIQI HIKMATUSSYARIF NW NARMADA
21. 009/IV/2013 MUH. SYUKRI YANTO MAN SELONG LOTIM
22. 001/V/2013 MUKHLIS FEBRIYANTO TA'MIRUL ISLAM SURAKARTA
23. 002/V/2013 DIYAUL MANAN MUS SARANG
24. 003/V/2013 KAMAL RIFQI BIN MOCHAMAD AL ANWAR SARANG
25. 004/V/2013 MISBACHUN NI’AM ALHIDAYAH LASEM
26. 006/V/2013 ABDUL ROZAQ BIN HUSAIN AL HIDAYAH LASEM
27. 011/V/2013 MUHAMMAD ARWANI ASHFIYA BAHRUL ULUM JOMBANG
28. 012/V/2013 M. ILYAS BIN KURDI NAZHATUT THULLAB SAMPANG
29. 013/V/2013 GHOZALI NAZHATUT THULLAB SAMPANG
30. 014/V/2013 RUKIB BIN FAHRI NAZHATUT THULLAB SAMPANG
31. 015/V/2013 TAUFIQUR RAHMAN NAZHATUT THULLAB SAMPANG
32. 017/V/2013 HOLIK BIN MUKSIN NAZHATUT THULLAB SAMPANG
33. 018/V/2013 UBAIDILLAH BIN ABDUL HAMID NAZHATUT THULLAB SAMPANG
34. 025/V/2013 AMZAH MAMBAUL ULUM MADURA
35. 026/V/2013 ALIMULLAH MAMBAUL ULUM MADURA
36. 028/V/2013 ALI AHMAD QOSIM BAFAGIH TBS KUDUS
37. 030/V/2013 AHMAD BURHANUDIN TBS KUDUS
38. 031/V/2013 MUHAMMAD SYAFIQ AFIF ADANI YAJRI MAGELANG
39. 034/V/2013 AFAN ZIDNI TBS KUDUS
40. 036/V/2013 DIAN HIDAYAT TBS KUDUS
41. 001/VI/2013 HUSIN ALI ASSEGAF DAAR IHSAN TUBAN
42. 006/VI/2013 M. IRFAN BIN M. BASORI DARUL MANNAN BANGKALAN
43. 007/VI/2013 NUR KHOLIS BIN SYAHRI BAHRUL ULUM JOMBANG
44. 010/VI/2013 ALI USMAN RAMADHAN DARULLUGHAH WADDA'WAH
45. 011/VI/2013 MOH. DJAMALUDDIN DARULLUGHAH WADDA'WAH
46. 012/VI/2013 SAYID MUHAMMAD UMAR ASSEGAF DARULLUGHAH WADDA'WAH
47. 013/VI/2013 ZAHFAIDHBIN BAJURI YUSUF DARULLUGHAH WADDA'WAH
48. 017/VI/2013 IMAM MA'SUM BAHRUL ULUM JOMBANG
49. 021/VI/2013 AHMADAL MUSTHOFA MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
50. 024/VI/2013 RAHMAT HIDAYAT MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
51. 042/VI/2013 MOH. DAKIN HASIB MAMBAUL ULUM PAMEKASAN
52. 044/VI/2013 SAFIUDIN BIN MOH IMRON AL-MAHRUSIYAH KEDIRI
53. 047/VI/2013 ZAIN MAHFUDZ SYAUBARI RIYADHUL JANNAH PACET
54. 051/VI/2013 AHMAD ZAKKI SAMUDRA DARUTTAUHID MALANG
55. 052/VI/2013 MOHAMMAD MIQDAD ARIFIN DARUL HIKAM MALANG
56. 058/VI/2013 ABDULLAH AL-KHIRID DARULLUGHAH WADDA'WAH
57. 062/VI/2013 HANIEF DARULLUGHAH WADDA'WAH
58. 064/VI/2013 MUHAMMAD AFFAN AL-FALAHIYAH LANGITAN
59. 003/VII/2013 MUSTHOFAL FITRI ALFALAH BANJARBARU
60. 006/VII/2013 MURDANI BIN HADERI ALFALAH BANJARBARU
61. 007/VII/
2013 RIYADHUSSHALIHIN ABDURRAHMAN MAMBA'UL ULUM BANJAR
62. 013/VII/2013 MUHAMMAD ALFATH AKBAR RAKHA AMUNTAI
63. 018/VII/2013 ZAINAL ATQIYA RAKHA AMUNTAI
64. 019/VII/2013 MAULANA SYAFI'I RAKHA AMUNTAI
65. 024/VII/2013 FAUZAN NUR RAHMAN DARUL HIJRAH MARTAPURA
66. 055/VII/2013 MUHAMMAD YAHYA DARUSSALAM MARTAPURA
67. 001/VIII/2013 YAYAT AHMAD DIMYATI DAARUL QUR'AN CIREBON
68. 004/VIII/2013 SYARIFUDIN BIN TARMUDI AL IKHSAN BANYUMAS
69. 007/VIII/2013 M. BURHANUDIN BIN KASTOLANI SALAFIYAH SIMBANG KULON
70. 013/VIII/2013 MUHAMMAD MULYONO NURUL HUDA PEKALONGAN
71. 016/VIII/2013 MUH. MUFTI ALI BUSTANUL MAKMUR BANYUWANGI
72. 017/VIII/2013 ARIS HIDAYAT BUNTET CIREBON
73. 019/VIII/2013 RIKI FAISAL DAARUL RAHMAN JAKARTA
74. 022/VIII/2013 DHOHAR MIZAN AMALI ASY'ARIYAH WONOSOBO
75. 024/VIII/2013 MUHAMMAD TARMIDI MAN CIPASUNG TASIKMALAYA
76. 027/VIII/2013 WAWAN PURNAWAN AL-MUAWANAH BEKASI
77. 030/VIII/2013 AHMAD ZAMZAM SAEFI ARRISALAH KEDIRI
78. 031/VIII/2013 MUHAMMAD RIDLA AZHARUDIN AMTSILATI JEPARA
79. 032/VIII/2013 MAS AGUS AZRO CHALIM AMTSILATI JEPARA
80. 033/VIII/2013 MUHAMMAD RIF'AH AMTSILATI JEPARA
81. 039/VIII/2013 AGUS SHOLEH AR-RISALAH KEDIRI
82. 040/VIII/2013 ASROR RIDLWAN AR-RISALAH KEDIRI
83. 041/VIII/2013 AL-JUNAID MUHAMMAD IDRIS SMAN 4 JAYAPURA
84. 044/VIII/2013 MUKHAMMAD HARIS IKRAMULLAH DARULLUGHAH WADDA'WAH
85. 046/VIII/2013 MUHAMMAD RIZQI BAIHAQI DARULLUGHAH WADDA'WAH
86. 047/VIII/2013 TAUFAN AZHARI BUNTET CIREBON
87. 048/VIII/2013 ANDIKA YUSUF YORDAN UMMUL QURO AL-ISLAMI BOGOR
88. 051/VIII/2013 MOCHAMAD WILDAN FIRDAUS BUNTET CIREBON
89. 058/VIII/2013 TETRA VEBRI ARAKHMAN EL-BAYAN CILACAP
90. 064/VIII/2013 BILAL BIN ABDUL HALIM DIMYATHI DARUL WIHDAH SRAGEN
91. 065/VIII/2013 AHMAD DZULFAQAR DARUL WIHDAH SRAGEN
92. 066/VIII/2013 NURAHMANSYAH DAARUL RAHMAN JAKARTA
93. 067/VIII/2013 SYARIF ALFIKRI ALAYDRUS DARUL WIHDAH SRAGEN
94. 068/VIII/2013 AHMAD SYARIFUDIN DARUL WIHDAH SRAGEN
95. 074/VIII/2013 ACHMAD LATIF MASRURI SYUBBANUL WATHON MAGELANG
96. 079/VIII/2013 IMAM SHODIQUL WA'DI MAJMA’UL BAHROIN BOGOR
97. 087/VIII/2013 MUHAMMAD MUTAWAKKIL MUS SARANG
98. 088/VIII/2013 M. HAIDAR ASSEGGAF SMAN 47 JAKARTA
99. 090/VIII/2013 M. MAULANA MALIK IBRAHIM MAMBA'UL MA'ARIF JOMBANG
100. 092/VIII/2013 LABIB ELMUNA CIWARINGIN CIREBON
101. 093/VIII/2013 MUHAMMAD SAJID CIWARINGIN CIREBON
102. 095/VIII/2013 M. MUHIBBUDIN GHOZALIYYAH
103. 100/VIII/2013 DEDY KURNIAWAN PUTRA SALAFIYAH SIDOARJO
104. 101/VIII/2013 MOHAMMAD ULIL ABSOR SALAFIYAH SIDOARJO
105. 104/VIII/2013 SAIFURWANTO SUNNIYAH SALAFIYAH
106. 107/VIII/2013 MUHAMAD SULTONI DARUL ISTIQOMAH TRENGGALEK
107. 108/VIII/2013 FILDA TRISNA NW PUTRA NARMADA

PESERTA PUTRI
108. 006/I/P/2013 NURAFNI ALKHAIRAT PALU
109. 001/III/P/2013 SULISTIANINGSIH DARUSSALAM NGAWI
110. 004/III/P/2013 NURUL HAFIDZOH AL-ITTIFAQIYAH INDRALAYA
111. 001/V/P/2013 SHOFA RAFIQIL A'LA AL HIDAYAH LASEM
112. 002/V/P/2013 NURUL FAIZAH NAZHATUT THULLAB SAMPANG
113. 004/V/P/2013 NASIBAH BINTI MASHUDI AMTSILATI JEPARA
114. 006/VI/P/2013 FAZAT AZIZAH MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
115. 008/VI/P/2013 LATIFAH MAMBA’US SHOLIHIN GRESIK
116. 004/VII/P/2013 KHAIRUN NISA BT RAIHAN RAKHA AMUNTAI
117. 013/VII/P/2013 SOFIAH ROSYADI AL-FALAH BANJARBARU
118. 016/VII/P/2013 MULYANI RACHMAN AL-FALAH BANJARBARU
119. 019/VII/P/2013 NOR LATIFAH DARUL ILMI BANJARBARU
120. 021/VII/P/2013 AULIA MAGFIROH DARUL ILMI BANJARBARU
121. 022/VII/P/2013 MINAH BINTI HAMLI DARUL ILMI BANJARBARU
122. 009/VIII/P/2013 TRI ARMIA CHOERIYATI AL-HIKMAH II BREBES
123. 011/VIII/P/2013 LAILIA NUR AWALU SHOLICHAH AR-RISALAH KEDIRI
124. 012/VIII/P/2013 LIA ATIQOTUL MAULA ANNAJAH JOMBANG
125. 017/VIII/P/2013 ZAINAB RAHMATULLOH H. AL-FATAH TEMBORO
126. 023/VIII/P/2013 SULISTIA NISA UTAMI UMMUL QURO BOGOR
127. 024/VIII/P/2013 USWATUN HASANAH UMMUL QURO BOGOR

NB:
1. Bagi peserta yang dinyatakan LULUS, wajib mengkonfirmasi kesediaan mengambil beasiswa by SMS (tidak telpon) ke nomor HP : 0815-4652-2000 dengan menulis nama lengkap dan nomor ujian sesuai yang tertera dalam pengumuman ini paling lambat tanggal 25 Juni 2013.

2. PASPOR Peserta paling lambat kami terima tanggal 10 Juli 2013. Adapun persyaratan lainnya yang harus dipenuhi dapat diserahkan selambat-lambat
nya tanggal 20 Juli 2013. Semua pengiriman berkas berikut pengiriman dana wajib menyertakan berita nama lengkap dan nomor ujian. Semua berkas yang diserahkan harus asli dan dikirim via Pos/Tiki dll atau dapat diantar langsung ke : Kantor Yayasan Al-Ahgaff Jl. Jagasatru No. 56/193 Kota Cirebon Jawa Barat.

3. BAGI PESERTA YANG TIDAK LULUS, dapat mengikuti Program Persiapan (I’dad) di Markaz Lughatil Arabiyyah Mukalla, Hadhramaut Yaman dengan membayar biaya pendidikan sebesar USD.1,000,- (seribu dolar Amerika) per tahun.

4. Kami juga membuka program persiapan di Indonesia bagi mereka yang memiliki rata-rata ijazah minimal 8,0 dan usia ijazah tidak lebih dari 2 (dua) tahun.

5. TELAH DIBUKA “MA’HAD ALAWIYYAH” DI KOTA MUKALLA HADHRAMAUT YAMAN DI KEDIAMAN DAN DI BAWAH BIMBINGAN REKTOR UNIVERSITAS AL-AHGAFF PROF.DR. AL-HABIB ABDULLAH MUHAMMAD BAHARUN, MA, bagi mereka yang ingin mengikuti program ini dapat menghubungi kami dan akan diberangkatkan bersama dengan seluruh mahasiswa baru. (jumlah pelajar terbatas)

Informasi lengkap tentang beasiswa Universitas Al-Ahgaff Yaman, bisa anda tanyakan di Grup Facebook Yayasan Al-Ahgaff Indonesia.

Monday, 17 June 2013

Subsidi BBM, Mensejahterakan Atau Menyengsarakan???

  Bismillah. Walhamdulillah.

  Beberapa bulan ini baik di jejaring sosial seperti twitter dan media berita online getol-getolnya membahas tentang polemik kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Antara pro dan kontra semua mengatasnamakan rakyat, kesejahteraan rakyat, subsidi BBM menjadi perdebatan petinggi negeri ini. Entahlah, mana yang tulus dan mana yang bulus.

  Pada opini saya kali ini saya sependapat dengan akun twitter @TrioMacan2000 tentang menaikkan harga dan mencabut subsidi BBM -baca kultwit Triomacan200 "Fakta Dibalik Harus Naiknya Harga BBM" disini!-. Banyak fakta menarik yang terlupakan atau memang sengaja dilupakan atau ditutup-tutupi dalam masalah BBM ini menurut Triomacan2000. Dan berikut sedikit catatan lain kenapa BBM harus naik menurut pandangan saya.

  Baiklah, pertama kali masalah peruntukan subsidi. Subsidi diperuntukkan untuk mengurangi beban kebutuhan pokok kalangan bawah atau miskin. Tapi faktanya penikmat subsidi adalah mereka kalangan menengah ke atas. Kendaraan bermotor mereka banyak yang meminum BBM subsidi, yang dikoar-koarkan atas nama rakyat. Tapi sayang rakyat yang mana? Yang kaya? Yang memiliki berbagai merek kendaraan?

  Yang kedua, negeri ini masih sangat terbelakang. Banyak daerah yang belum mempunyai fasilitas umum yang harusnya wajib dimiliki. Contohnya jalan, banyak daerah yang hanya bisa ditempuh dengan transportasi udara karena belum memiliki akses perjalanan darat apalagi air. Pembangunan negeri ini hanya berpusat pada Pulau Jawa, dan tidak sama sekali melirik pembangunan di Kalimantan apalagi Papua.

  Karena tak memiliki transportasi lain selain pesawat, tak heran di sebagian pelosok negeri ini harus membayar mahal bahkan lebih sepuluh kali lipat harga bahan pokok.Tak terkecuali harga BBM. Mereka sudah terbiasa dengan harga selangit, makanya tidak akan ribut dengan kenaikan BBM. Yang ribut bisa kita tebak. Adalah mereka yang berada di ibukota dan kota-kota besar lainnya negeri ini.

  Silahkan tanya saja pada mereka jika tak percaya. Saya yakin, mereka lebih setuju dana triliunan rupiah subsidi dari APBN dialihkan untuk membangun jalan, sekolahan, dan fasilitas umum lainnya di daerah mereka. Subsidi BBM, mensejahterakan apa menyengsarakan? Mensejahterakan pastinya jawab mereka yang di kota. Tapi apa kata mereka yang di pelosok negeri ini? Menyengsarakan!!!

  Bukalah mata anda, lihatlah sekitar. Berpikirlah tentang orang lain, jangan hanya memahami diri sendiri.

Friday, 14 June 2013

Pingin Pintar Apa Harus Menghapal???

  Bismillah wal hamdulillah.

  Dua pekan Kang Omen lagi sibuk-sibuknya menghadapi Final Exam untuk bisa naik tingkat kedua. Mendapat nilai di bawah minimum dan di-DO dari kampus adalah dua hal yang menjadi phobia saya terbaru. Takut mengecewakan mereka yang membiayai saya kuliah disini, guru-guru, orang tua, dan teman-teman yang selalu menyupport  saya selama ini.

Friday, 31 May 2013

Download Kitab-kitab Karangan Al Buthi [LENGKAP]

  Bismillah walhamdu lillah.
  Kali ini Kang Omen ingin berbagi kitab-kitab karangan Syaikh Muhammad Sa'id Ramadhan Al Buthi yang belum lama ini telah wafat. Link download saya kumpulkan dari KangLukman.com dan Attaweel.com, dan masih banyak lagi. Berikut ini biografi singkat beliau yang saya kutip dari berbagai sumber.

  Muhammad Sa’id Ramadhan Al Buthi lahir pada tahun 1929 di Desa Jilka, Pulau Buthan (Ibnu Umar), sebuah kampung yang terletak di bagian utara perbatasan antara Turki dan Irak. Ia  berasal dari suku Kurdi, yang hidup da­lam berbagai tekanan kekuasaan Arab Irak selama berabad-abad.

  Bersama ayahnya, Syaikh Mula Ramadhan, dan anggota keluarganya yang lain, Al Buthi hijrah ke Damaskus pada saat umurnya baru empat tahun. Ayahnya adalah sosok yang amat dikaguminya.
Pendidikan sang ayah sangat mem­be­kas dalam sisi kehidupan intelektual­nya. Ayahnya memang dikenal sebagai seorang ulama besar di Damaskus. Bu­kan saja pandai mengajar murid-murid dan masyarakat di kota Damaskus, Syaikh Mula juga sosok ayah yang pe­nuh perhatian dan tanggung jawab bagi pendidikan anak-anaknya.

  Dalam karyanya yang mengupas biografi kehidupan sang ayah, Al Fiqh Al Kamilah li Hayah Asy Syaikh Mula Al Buthi Min Wiladatihi Ila Wafatihi, Syaikh Al Buthi mengurai awal perkembangan Syaikh Mula dari masa kanak-kanak hingga masa remaja saat turut berpe­rang dalam Perang Dunia Pertama. Ke­mudian menceritakan pernikahan ayah­nya, berangkat haji, hingga alasan ber­hijrah ke Damaskus, yang di kemudian hari menjadi awal kehidupan baru bagi keluarga asal Kurdi itu.

  Masih dalam karyanya ini, Al Buthi menceritakan kesibukan ayahnya dalam belajar dan mengajar, menjadi imam dan berdakwah, pola pendidikan yang dite­rapkannya bagi anak-anaknya, ibadah dan kezuhudannya, kecintaannya ke­pada orang-orang shalih yang masih hi­dup maupun yang telah wafat, hubungan baik ayahnya dengan para ulama Da­maskus di masa itu, seperti Syaikh Abu Al Khayr Al Madani, Syaikh Badruddin Al Hasani, Syaikh Ibrahim Al Gha­layayni, Syaikh Hasan Jabnakah, dan lainnya, yang menjadi mata rantai tabarruk bagi Al Buthi. Begitu besarnya atsar (pengaruh) dan kecintaan sang ayah, hingga Al Buthi begitu terpacu untuk menulis karyanya tersebut. [1]

Berikut 56 judul karangan beliau 
- البدايات باكورة أعمالي الفكرية الصفحات: 352 الناشر: دار الفكر1.
2- التعرف على الذات هو الطريق المعبد إلى الإسلام الصفحات: 240 الناشر: دار الفكر
3- المذاهب التوحيدية والفلسفات المعاصرة الصفحات: 336 الناشر: دار الفكر
4- لا يأتيه الباطل - كشف لأباطيل يختلقها ويلصقها بعضهم بكتاب الله عز وجل الصفحات: 240 الناشر: دار الفكر - دمشق
5- الحكم العطائية شرح وتحليل (الجزء الخامس) الصفحات: 472 الناشر: دار الفكر - دمشق
6- كلمات في مناسبات الصفحات: 304 الناشر: دار الفكر - دمشق
7- برنامج دراسات قرآنية (الجزء الثالث) الناشر: دار الفكر - دمشق
8- مع الناس مشورات وفتاوى (الجزء الثاني) الصفحات: 264 الناشر: دار الفكر - دمشق
9- الحكم العطائية شرح وتحليل (الجزء الرابع) الصفحات: 520 الناشر: دار الفكر - دمش
 10- الحكم العطائية شرح وتحليل (الجزء الثالث)الصفحات: 520 الناشر: دار الفكر - دمشق
11- الحكم العطائية شرح وتحليل (الجزء الثاني)الصفحات: 528 الناشر: دار الفكر - دمشق
12- برنامج دراسات قرآنية (الجزء الثاني) الناشر: دار الفكر - دمشق
13- هذا ما قلته أمام بعض الرؤساء والملوك الناشر: دار اقرأ
14- مشورات اجتماعية الصفحات: 280 الناشر: دار الفكر - دمشق
15- الحكم العطائية -شرح وتحليل (الجزء الأول) الصفحات: 400 الناشر: دار الفكر
16- برنامج دراسات قرآنية (الجزء الأول) الناشر: دار الفكر - دمشق
17- يغالطونك إذ يقولون... الصفحات: 344 الناشر: دار الفارابي
18- الإسلام والعصر تحديات وآفاق (حوارات لقرن جديد) الصفحات: 244 الناشر: دار الفكر - دمشق
19- أوربة من التقنية إلى الروحانية- مشكلة الجسر المقطوع بالعربية والإنكليزية الصفحات: 112 الناشر: دار الفكر - دمشق
20- كبرى اليقينيات الكونية (وجود الخالق و وظيفة المخلوق)الصفحات: 392 الناشر: دار الفكر - دمشق
21- شخصيات استوقفتني الصفحات: 244 الناشر: دار الفكر - دمشق
22- منهج الحضارة الإنسانية في القرآن لصفحات: 180الناشر: دار الفكر - دمشق
23- حرية الإنسان في ظل عبوديته للّه (سلسلة هذا هو الإسلام) لصفحات: 128الناشر: دار الفكر - دمشق
24- الله أم الإنسان أيهما أقدر على رعاية حقوق الإنسان؟ الصفحات: 144الناشر: دار الفكر
25- مع الناس مشورات وفتاوى (الجزء الأول) الصفحات: 270 الناشر: دار الفكر - دمشق
26- من روائع القرآن الكريم لصفحات: 296الناشر: المؤلف
27- اللامذهبية أخطر بدعة تهدد الشريعة الإسلامية الصفحات: 144 الناشر: دار الفارابي
28- تجربة التربية الإسلامية في ميزان البحث الصفحات: 160 الناشر: دار الفارابي
29- سلسلة أبحاث في القمة الناشر: دار الفارابي
30- فقه السيرة النبوية مع موجز لتاريخ الخلافة الراشدة الصفحات: 592 الناشر: دار الفكر - دمشق
31- ضوابط المصلحة في الشريعة الإسلامية الصفحات: 456الناشر: دار الفكر - دمشق
32- سيامند ابن الأدغال الصفحات: 256الناشر: دار الفارابي
33- قضايا فقهية معاصرة (جزآن) الصفحات: 224الناشر: دار الفارابي
34- هذه مشكلاتهم الصفحات: 256 الناشر: دار الفكر - دمشق
35- وهذه مشكلاتنا
36- من الفكر والقلب لصفحات: 320 الناشر: المؤلف
37- حوار حول مشكلات حضارية الصفحات: 227 الناشر: مؤسسة الرسالة
38- على طريق العودة إلى الإسلام، رسم لمنهاج، وحل لمشكلات الصفحات: 216 الناشر: مؤسسة الرسالة
39- نقض أوهام المادية الجدلية الصفحات: 312 الناشر: دار الفكر - دمشق
40- محاضرات في الفقه المقارن الصفحات: 208 الناشر: دار الفكر - دمشق
ا4- الجهاد في الاسلام: كيف نفهمه؟ وكيف نمارسه؟ لصفحات: 328الناشر: دار الفكر - دمشق
42- المرأة بين طغيان النظام الغربي ولطائف التشريع الرباني الصفحات: 232 الناشر: دار الفكر - دمشق
43- الإنسان مسير أم مخير؟ لصفحات: 240 الناشر: دار الفكر - دمشق
44- الحوار سبيل التعايش (ندوات الفكر المعاصر)لصفحات: 96 الناشر: دار الفكر - دمشق
45- السلفية مرحلة زمنية مباركة لامذهب إسلامي الصفحات: 270 الناشر: دار الفكر - دمشق
46- التغيير مفهومه وطرائقه (ندوات الفكر المعاصر) الصفحات: 176 الناشر: دار الفكر - دمشق
47- ممو زين الصفحات: 200 الناشر: دار الفكر - دمشق
48- هذا والدي الصفحات: 200 الناشر: دار الفكر - دمشق
49- الإسلام ملاذ كل المجتمعات الإنسانية الصفحات: 280 الناشر: دار الفكر - دمشق
50- عائشة أم المؤمنين الصفحات: 144 الناشر: دار الفارابي
51- مدخل إلى فهم الجذور الصفحات: 164الناشر: دار الفكر = دمشق
52- مسألة تحديد النسل وقاية وعلاجاً الصفحات: 224 الناشر: المؤلف
53- دفـاع عن الإسـلام و التاريـخ
54- المذهب الاقتصادي بين الشيوعية والإسلام
55- في سبيل الله و الحق
56-حقائق عن نشأة القومية
Baiklah, tanpa banyak bacot lagi, sila download Kitab-kitab Karangan Al Buthi di bawah ini. heuheu

    • Buku Pertama
    Nama Buku: Fiqh Sirah
    Penulis       : Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Jumlah Halaman: 396
    Ukuran File :  11 MB
    Download:  DISINI!!!

    • Buku Kedua
    Nama Buku: As Salafiyyah [Marhalah Zamaniyyah Mubaarokah Laa Mazhab Islami]
    Penulis       : Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr Damaskus 1990
    Jumlah Halaman: 275
    Ukuran File: 3,2 MB
    Download : Disini!!!

    •  Buku Ketiga
    Nama Buku:  Al Islam Malaadz Kullul Mujtama'at Al Islamiyyah.. Limaadza Wa Kayfa
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr Mu'ashir Libanon
    Jumlah Halaman: 284
    Ukuran File: 7 MB
    Download: DISINI!!!

    • Buku Keempat
    Nama Buku: Al Jihad Fil Islam [Kayfa Nafhamuhu Wa Kayfa Numaarisuh?]
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr Mu'ashir dan Darul Fikr Suriah
    Jumlah Halaman: 260
    Ukuran File: 7 MB
    Download Disini!!!

    • Buku Kelima
    Nama Buku: Al Laamadzhabiyyah [Akhthor Bid'ah Tuhaddidu Asy Syari'ah Al Islamiyyah]
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Maktabah Farobi Damaskus
    Jumlah Halaman: 208
    Ukuran File: 5,6 MB
    Download Disini!!!

    • Buku Keenam
    Nama Buku: Hurriyyah Al Insan Fi Zhilli Ubudiyyatihi Lillah
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr Muashir
    Jumlah Halaman: 132
    Ukuran File: 1,02 MB
    Download Disini!!

    • Buku Ketujuh
    Nama Buku: Difa' 'An Al Islam Wa At Tarikh
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr Damaskus
    Jumlah Halaman: 62
    Ukuran File: 896 KB
    Download Disini!!
    • Buku Kedelapan
    Nama Buku:Muhadhoroot Fii Fiqh Al Muqooron
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr Muashir
    Jumlah Halaman: 212
    Ukuran File: 3,8 MB
    Download Disini!!

    • Buku Kesembilan
    Nama Buku: Al Islam Wa Al 'Ashr Takhdiyyat Wa Afaaq
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr
    Jumlah Halaman: 252
    Ukuran File: 3 MB
    Download Disini!!

    • Buku Kesepuluh
    Nama Buku: Al 'Uquubaat Al Islamiyyah Wa I'qod An Naqoo-id Baynahaa Wa Bayna Ma Yusamma Bi Thobi'atil 'AShr
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Hukumah Kuwait
    Jumlah Halaman: 37
    Ukuran File: 567 Kb
    Download Disini!!

    • Buku Kesebelas
    Nama Buku:Kubro Al Yaqiiniyyat Al Kawniyyah
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr
    Jumlah Halaman: 392
    Ukuran File: 10 MB
    Download Disini!!

    • Buku Kedua Belas
    Nama Buku:Naqdu Awham Al Maadiyyah Al Jadaliyyah
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr
    Jumlah Halaman: 294
    Ukuran File: 6,27 MB
    Download Disini!!


    • Buku Ketiga Belas
    Nama Buku:Dhowaabit Al Mas'alah Fii Asy Syari'ah Al Islamiyyah
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr
    Jumlah Halaman: 466
    Ukuran File: 7 MB
    Download Disini!!

    Download juga rekaman serta Syarhnya disini


    • Buku Keempat Belas
    Nama Buku: Al Hukm Al Atho-iyyah [Syarh Wa Takhliil
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan: Darul Fikr
    Jumlah Jilid:5

    Download: Juz Pertama [400 hlm, 13,8 MB]
                       Juz Kedua [528 hlm, 15,5 MB]
                      Juz Ketiga [ 520 hlm, 16 MB]
                      Juz Keempat [520 hlm, 17 Mb] 
                     Juz Kelima [472 hlm, 15 Mb]



    • Buku Kelima Belas
    Nama Buku:Fii Al Hadits Asy Syarif Wal Balaaghoh An Nabawiyyah
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Download Disini!!


    • Buku Keenam Belas
    Nama Buku: Hadzihi Musykilatuhum
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Download Disini!!


    • Buku Ketujuh Belas
    Nama Buku:Hadza Waalidiiy
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Download Disini!!


    • Buku Kedelapan Belas
    Nama Buku: مجمل الشبهات التى تثار حول تطبيق الشريعة الاسلامية فى العصر الحديث
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Download Disini!!


    • Buku Kesembilan Belas
    Nama Buku: يغالطونك اذ يقولون
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh
    Nama Buku: وهذه مشكلاتنا
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Satu
    Nama Buku: المذاهب التوحيدية والفلسفات المعاصرة
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Dua
    Nama Buku: مسألة تحديد النسل وقايةً وعلاجاً
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Tiga
    Nama Buku: العناية بالعبادات اساس لابد منه لتثبيت المجتمع الاسلامى
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Empat
    Nama Buku: منهج الحضارة الانسانية فى القران
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Lima
    Nama Buku: من سنن الله فى عباده
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Enam
    Nama Buku: التعرف على الذات هو الطريق المعبد إلى الإسلام
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Tujuh
    Nama Buku: ادب الحوار فى كتاب الله
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Delapan
    Nama Buku: الاسلام والغرب
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Kedua Puluh Sembilan
    Nama Buku: الحب فى القران ودور الحب فى حياة الانسان
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!


    • Buku Ketiga Puluh
    Nama Buku: مشورات اجتماعية
    Penulis: Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al Buthi
    Cetakan:
    Jumlah Halaman:
    Ukuran File:
    Download Disini!!

    Note: Masih ada dua puluh enam buku lagi, namun masih dalam pengumpulan. terimakasih

    Monday, 13 May 2013

    Belajar Karna Ujian, Bukan Ujian Karna Belajar

    Sedikit pengin nyurahin unek-unek yang udah lama membuncah di otak dan pikiran saya-sampe tumpah bro-heuheu. Tentang belajar, tentang kuliah, tentang pelajaran, tentang tugas, tentang ujian,ah semuanya lah, semua tentang PENDIDIKAN. Sumpah berat menjalaninya, walaupun udah bisa berlagak enjoy tapi secara pribadi ngga bisa ngebohongi diri sendiri bahwa itu sangat Menyusahkan, ini dialek kampung saya yang serumpun dengan melayu kalimantan.

     Ok, sesuai pembahasan kali ini tentang pandangan pribadi saya "Belajar Karna Ujian, Bukan Ujian Karna Belajar", mari baca dan pahami siapa tahu anda bisa tahu sedikit bagaimana saya. Sungguh ini adalah pengalaman pribadi saya yang BELAJAR HANYA DI HARI-HARI UJIAN, jadi tidak mungkin ada maksud menceramahi sahabat pembaca yang budiman. Ambillah sisi positif tulisan ini, yang negatifnya sila dampratin ke saya saja,heuheu.

    Sangat dilematik saat saya harus melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi yang terkenal angker dengan tuntutan nilai dan absensi kehadiran 90%. Nilai harus mencapai tingkat minimum agar tidak tinggal kelas dan berbuntut DO dipulangkan ke Indonesia jika sampai dua kali tinggal kelas. Membayar 125 US dollar untuk satu pelajaran yang tidak mencapai nilai tuntas, dan bayaran lainnya seperti uang makan dan asrama. Belum lagi dengan kehadiran di kelas yang harus selalu sehat agar tak absen.Uh, menjadi siksaan batin jika ingat masalah-masalah itu.

     Lima menit membaca buku itu sangat lama rasanya jika dibandingkan di depan layar monitor surfing internet, atau main PES seharian. Tapi itu adalah kenyataannya, saya bukanlah Kutu Buku walaupun sangat suka membaca dan menulis. Kok bisa gitu? Ya, karna diktat atau buku-buku materi pelajaran di kelas bukanlah sumber bacaan yang menarik bagi saya. Terlebih jika banyak uraian yang bertele-tele, bisa dipastikan lima menit membaca kantuk pun melanda.

    Membaca pelajaran yang telah diajarkan saja malas, terlebih yang belum diajarkan di kelas. Jadi, hari-hari biasa adalah hari yang mengasyikkan untuk mencari bacaan lain di internet atau buku-buku lainnya, tentang apa saja, tentang hukum, politik, sastra, dan IT. Atau yang lebih mengasyikkan lagi menggenggam  stick ps bermain PES 2013.

     Saat hari-hari ujian tiba, baik itu ujian bulanan atau ujian semester, adalah hari yang sangat menyebalkan karna harus membuka buku semalaman hingga esok siang menjelang ujian dilaksanakan. Nah, di hari-hari seperti inilah diktat yang terlihat mulus menjadi kumal karena akhirnya terbaca juga. Sibuk bertanya makna ini-itu kepada teman, atau terkadang sampai pinjam catatan teman. Sistem kebut semalam pun dilaksanakan. *Jangan ditiru adegan ini, hanya untuk yang sudah terbiasa , heuheu

      Pengalaman di atas itu adalah contoh Belajar Karna Ujian, Bukan Ujian Karna Belajar, yang saya alami sendiri. Padahal, seluruh petuah bijak baik itu dari guru, dosen, dan semua pengajar adalah "BELAJARLAH SUNGGUH-SUNGGUH TANPA ADA ALASANNYA, BUKAN KARNA ALASANNYA ADA". Belajarlah bukan karna menghadapi ujian, tapi jalanilah ujian karna kalian belajar.

    Sekian, semoga bermanfaat buat teman-teman pembaca. Ada baiknya anda meninggalkan komentar untuk sumber motivasi bahkan insprasi bagi saya. Terimakasih.

    Thursday, 9 May 2013

    [Wisata Rohani] Sketsa Pemakaman Zanbal Tarim, Yaman

    Bismillah wal hamdulillah.
    Kali ini Kang Omen sedikit ingin berbagi informasi tentang situs wisata rohani "Pemakaman Zanbal" yang berada di Kota Tarim, Hadhramaut Yaman, tempat kang omen kuliah.

    Pemakaman Zanbal adalah pekuburan para habaib yang berada di lembah Tarim Al Ghonna, kota yang sudah masyhur di telinga kita orang-orang Indonesia. Biasanya, kita orang Indonesia memanfaatkan moment berwisata religi ke Hadhramaut setelah umroh. Nah, kurang afdhol buat kalian jika tidak berziarah kesini. Karna disini lah bersemayam leluhur-leluhur para habaib yang berada di Indonesia. Seperti makam Sayyidina Al faqih Al Muqoddam Muhammad bin Ali Ba'alawi, Sayyid Ali Khola' Qosam, Al habib Abdullah bin Alwi Al haddad Shohib Rotib, dan masih banyak lagi.

    Dan berikut sketsa pemakaman Zanbal yang kang omen dapat dari hape temen, heuheu, semoga bermanfaat.

    [Wisata Religi] Sketsa Pemakaman Zanbal Tarim Yaman

    [Wisata Religi] Sketsa Pemakaman Zanbal Tarim Yaman

    [Wisata Religi] Sketsa Pemakaman Zanbal Tarim Yaman



    [Wisata Religi] Sketsa Pemakaman Zanbal Tarim Yaman












    Friday, 3 May 2013

    Hilang Dialek Siap-Siap Kehilangan Identitas

     Adalah hal yang lumrah terjadi saat dialek seseorang berubah karna lingkungan baru.Terlebih jika sampai lama ia berdomisili disana, bisa dipastikan hilanglah identitas diri seseorang tadi. Mungkin ini adalah hal sepele bagi anda, namun tidak bagi saya. Dialek menurut saya adalah anugrah yang tertanam di lisan setiap insan sebagai pembeda antara kelompok dengan kelompok lainnya, suku dengan suku lainnya, bangsa dan bangsa lainnya. Menurut wikipedia  dialek (bahasa Yunani: διάλεκτος, dialektos), adalah varian dari sebuah bahasa menurut pemakai. Sebuah dialek dibedakan berdasarkan kosa kata, tata bahasa, dan pengucapan (fonologi, termasuk prosodi).

     Saya pernah berbincang-bincang dengan teman asal Jakarta. Ia menanyakan kenapa gaya bicara dan dialek saya berbeda dengan teman-teman Kalimantan lainnya yang identik dengan akhiran -lah -kah, sambil menirukan dialek Suku Banjar. Saya jawab, karna saya bukan orang banjar dan tidak hidup di lingkungan banjar. Memang, untuk daerah Kalimantan Timur bagian selatan sangatlah identik dengan dialek banjar tapi kaltim bagian utara -atau yang sekarang sudah menjadi provinsi baru Kalimantan Utara- memiliki dialek yang berbeda.

     Dialek saya adalah dialek asli Bulungan, kalau berbicara terdengar cepat dan memilik susunan kata (SPOK) yang unik. Dialek bulungan memiliki kemiripan dengan dialek negeri jiran Malaysia, demikian pula dengan daerah-daerah lain di kalimantan bagian utara.

     Alhasil bagi rekan pembaca yang budiman tetaplah jaga dialek bahasa anda, agar tidak hilang identitas diri anda.

    Baca juga semua postingan tentang Bulungan berikut:

    Hikayat Daerah Istimewa Bulungan 

    Runtuhnya Kerajaan Bulungan 

    Kerajaan Bulungan yang mulai terlupakan 

    Sekilas Tentang Pondok Pesantren Al-Khairaat Bulungan 

    Syekh Maulana Al-Magribi Salimbatu

     

     

     

     


    [Khusus Pria] Yuk Nikah Murah Dan Poligami Disini !!!

    "Maaf..Maaf  Baco kalau cuma tujuh juta
    Tidak cukup biar mau sewa kursi sama tenda
    BBM baru naik harga daging juga naik
    Otomatis daging Becce juga pasti naik

    Bapak minta minimal pannaik 70 juta

    Bapak minta erang-erangnya 70 macam
    Pestanya ya, minimal di Hall Room MPH
    Artisnya ya, minimal konser 3 DIVA
    Oh..Bapak tega-tegata Bapak
    Takkala bunuhma Pak
    Takkala hancurma Pak


    Kenapa juga harus ada erang-erang
    Kenapa juga pannaik harus banyak uang
    Jadi kesannya Bapak kayak jualan orang
    Kenapa tidak, Becce pajang saja di warung"

    Demikian penggalan lirik lagu etnik bugis "Baco Becce 2" yang menggambarkan realitas adat pernikahan dewasa ini. Wanita lebih bisa dikatakan barang yang memiliki harga jual yang mengikuti harga BBM. Kenaikan BBM bisa menambah daftar bujang-bujang lapuk di negeri ini. Ok lah, berikut saya ngga mau berkomentar lebih lanjut tentang biaya nikah yang mahalnya selangit, tapi saya akan bagi info tentang daerah atau tempat yang memiliki biaya nikah relatif murah, sangat strategis untuk berpoligami sepengetahuan saya. heuheu

    Setelah googling ke seluruh pelosok negeri dunia maya, nikah tidak ada yang bisa gratis seratus persen. Mungkin saja ada, tapi satu dari seratus ribu pernikahan yang terjadi di dunia ini. Jika anda memang ngebet menikah juga pasangan pun tak mau menunggu lama untuk bisa melangsungkan pernikahan. Silahkan langsung saja ke KUA (Kantor Urusan Agama) terdekat, karna biaya pernikahan dan administrasi hanya Rp.30.000,-. Jika memang tidak memiliki uang lebih, tak usahlah mengadakan acara Selametan dan lain-lain, toh itu hanya pelengkap kebahagiaan saja.



    Menurut kabar yang saya dengar dan saya cocokkan dengan data-data yang terkumpulkan dari Eyang Google, pernikahan adat Minang sangat menarik buat anda yang cuma memiliki modal tampang dan dengkul saja. Suku Minangkabau memiliki tradisi pihak wanita yang melakukan pelamaran dan seserahan kepada pengantin pria. Nikmat bukan main, saya yakin disana tidak memiliki daftar panjang Bujang Lapuk. 

    Nah, yang terakhir berikut ini adalah yang paling menarik dan -insya allah- cocok untuk berpoligami namun sayang bukan di Indonesia. Menurut kabar yang saya dengar dari dosen saya orang arab, Pakistan adalah negara paling murah biaya nikahnya. Cukup tiga ribu reyal yaman atau seratus lima puluh ribu rupiah sudah dapat menikah. Anda tidak perlu susah-susah untuk biaya pesta, dan tempat tinggal anda berumah tangga, karna semuanya ditanggung oleh pihak wanita.Dengan seratus lima puluh ribu sudah dapat satu istri, maka untuk mendapatkan empat pendamping hidup silahkan saja sediakan enam ratus ribu rupiah.

    Sekian, mari kita pangkas daftar panjang Bujang Lapuk  di dunia ini.

    Monday, 29 April 2013

    Kenapa Kalian Harus Masuk Ahgaff?

    ahgaff, ahgaff university, kampus syariah wal qonun, universitas al ahgaff
    Kampus Fak Syariah dan Hukum Univ Al Ahgaff Yaman


    Tulisan ini sengaja saya tulis, menanggapi pernyataan beberapa teman yang selama ini membanding-bandingkan, dan beranggapan bahwa belajar dengan iming-iming IJAZAH itu kurang AFDHOL. Padahal dari visi misi dansistem belajar Ahgaff dan Al Khairaat itu adalah SAMA. Dan berikut saya akan menjelaskan kesamaan itu menurut sudut pandang saya pribadi.

    Apa itu Ahgaff dan siapa penderinya?
    Tak kenal maka tak sayang, begitu penggalan pepatah lama. Ahgaff adalah universitas islam yang didirikan oleh Habib Abdullah bin Mahfud Alhaddad pada tahun 1994. beliau lahir di Mukalla, ibukota provinsi Hadhramaut Yaman. Dibesarkan di keluarga yang cinta akan ilmu pengetahuan, pendidikan beliau ditempa langsung oleh ayah beliau, hingga saat remaja mesantren di Ribath Tarim.

    Dengan keluwesan ilmunya, beliau dipercaya menjadi mufti Hadhramaut. Rumah beliau selalu terbuka untuk mereka yang haus akan ilmu agama atau mereka yang membutuhkan fatwa atas suatu masalah. Kecintaan beliau akan ilmu pengetahuan dan dengan memanfaatkan kedudukannya sebagai seorang mufti, beliau menggagas dan mendirikan beberapa universitas di Hadhramaut. Seperti Universitas Hadhramaut, Ahgaff, Universitas Aden, dan masih ada beberapa lagi yang saya lupa namanya.

    Untuk diketahui,hadhramaut dan Yaman pada umumnya, lebih dari 50% penduduknya tidak berpendidikan dan buta baca tulis -data ini saya dengar langsung dari dosen, sekaligus orang indonesia senior yg ada di Yaman, dan wartawan web berita www.indo.hadhramaut.info -. Di awal pendirian Ahgaff, yang fakultas Syariah dan Hukumnya didirikan di Tarim, Habib Abdullah Amhfudzz bannyak mendapat tentangan dari para habaib dan masyayikh Tarim. Dan beliau tak gentar untuk meneruskan pendirian Universitas Al Ahgaff. Untuk tenaga pengajar, beliau mendatangkan doktor-doktor dari Azhar mesir, Sudan, Aljazair, seperti Dr, Ahmad Ali Thoha Royyan. Yang menarik saat itu adalah saat Habib Abdullah Mahfudz meminta para habaib dan masyayikh tarim untuk ikut mengajar. Sempat ada penolakan, namun oleh Habib Abdullah Mahfudz diancam akan merekrut dosen-dosen dan Arab Saudi jika memang tidak ada yang berkenan. Dan alhamdulillah, pada akhirnya mereka pun menyutujui untuk mengajar di Ahgaff.
    Kesamaan Visi-Misi dan Sistem Belajar Al Khairaat dan Ahgaff
    Dewasa ini pendidikan agama yang klasik seperti membaca kitab salaf kurang diminati dan banyak yang meninggalkan dan beralih buku-buku modern dengan terjemahan yang amburadul dan sarat dengan paham sekuler. Alhasil, hampir seluruh pesantren di Indonesia berlomba-lomba mengemas se-apik mungkin agar tetap diminati. Seperti dicampur dengan kurikulum pemerintah dan sistem belajar mengajar di kelas. Dan memberikan ijazah yang dapat digunakan untuk masa depan santri, tak terkecuali Al Khairaat.
    Guru Tua, sejak 1930 bergerilya mendirikan madrasah hingga akhir hayat beliau sudah membangun lebih dari 500 madrasah di Indonesia Timur dengan berbagai jenjang pendidikan hingga pendirian Universitas Al-Khairaat.
    Seakan tahu akan tuntutan zaman, Guru Tua atau Habib Idrus bin Salim Aljufri dan Habib Abdullah bin Mahfudz berusaha memberikan terobosan dengan memberikan ijazah yang diakui di negaranya bahkan dunia.
    Sistem belajar di Ahgaff sama seperti di Al Khairaat. Sama persis seperti Ustad Muthahhar Aljufri mengajar Gawaid di kelas. Baca kitabnya bergantian, kemudian kadang dituliskan di papan tulis untuk memperjelas dengan menggambarkan tabel atau pembagian hingga memudahkan dalam pemahaman.

    Kenapa Kalian Harus Masuk Ahgaff
    Zaman sudah berubah,kalian pintar tapi tidak punya hitam di atas putih. Tidak memiliki surat pengakuan bahwa kalian adalah orang yang berpendidikan. jarang yang mau memakai kalian, paling tinggi jadi pengurus masjid atau bagian urusan fardu kifayah yang berurusan dengan mayat atau sebagai tukang doa. Susah mendapat kedudukan, ini semua bahasa kasarnya.
    Satu pejaran yang saya dapatkan dari ayah saya, kenal bukan? Di a mumpuni urusan agama, belajar kitab-kitab besar yang saya atau bahkan kalian sendiri belum pernah mempelajarinya. Namun,pendidikan formalnya hanya sampai kelas tiga SD. Di kalimantan, saya pernah diceritakan oleh ibu saya, kalau bapak saya pernah ditawari bekerja di Pengadilan Agama Tanjung Selor, dan itu tanpa tes. Tapi sayang karna tidak memiliki ijazah walau ijazah SD, maka tak jadilah bekerja di pengadilan agama. Dan pada akhirnya ayah saya mengajar di pesantren tanpa ijazah, dan bisa dipastikan hanya ayah sayalah yang tak memiliki ijazah.
    Berlanjut ke Ahgaff, saat pendiriannya walaupun habaib dan masyayikh tarim bersedia mengajar, tapi tidak untuk memasukkan anaknya belajar di Ahgaff. Mereka lebih memasukkan anak-anak mereka ke Ribath Tarim dan Darul Musthofa yang notabene masih alami sufinya. Ada yang masuk dari Tarim, tapi saat itu hanya satu, yaitu Dr Ahmad Baudhon anak mufti tarim sekaligus dosen saya sekarang, selebihnya kebanyakan dari Mukalla, Indonesia dan lain sebagainya. Hingga hampir dua dekade mahasiswa Ahgaff masih didominasi oleh mahasiswa Indonesia yang kini mencapai kurang lebih 700 orang. Dan menurut pengakuan dosen asal Indonesia sekaligus wakil dekan fakultas syariah dan hukum, tahun ini adalh tahun terbanyak mahasiswa asal Tarim. Mereka berbondong-bondong kuliah di Ahgaff, karna sadar akan tuntutan zaman .

    Kelebihan Kuliah di Ahgaff.
    Kota tarim yang karismanya penuh dengan suasana keilmuwan, bak oase di padang sahara. Disana banyak majelis-majelis ilmu, dan semua ilmu dengan sudut pandang agama insya allah dengan mudah kita dapatkan disana. Kuliah yang terjadwal, dan peraturan yang bebas keluar masuk asrama di waktu yang dibolehkan (malam saja dilarang keluar), memungkinkan kita untuk bisa menimba ilmu di majelis ilmu lain, tidak hanya di kampus. Seperti belajar subuh di Darul Musthofa, atau sehabis magrib di Ribath.

    "saat kita bersama para ulama kita adalah ulama, dan saat bersama orang-orang berintelektual kita adalah intelek" begitu h=ujar Habib Abdullah Baharun rektor Universitas Al Ahgaff sekarang.

    Demikian coretan, semoga mencerahkan. Untuk lebih lanjutnya mari kita diskusikan di kolom komentar.
    mukalla 29 april 2013 jam 2.53